Pernikahan Beda Ras yang Kisahnya Difilmkan Hollywood

10
Pernikahan Joe Appiah dengan Peggy Cripps/photo: getty image

JOE Appiah, pria kulit hitam lahir dalam keluarga bangsawan Ashanti, Ghana, Afrika Barat. Keberadaannya menantang norma-norma sosial dengan menikahi wanita kulit putih Peggy Cripps, putri seorang diplomat Inggris.

Pernikahan antar ras keduanya, meski menghadapi penentangan dari kedua belah pihak, menginspirasi kehadiran film Hollywood, berjudul “Guess Who’s Coming to Dinner.”

Mereka bertemu di Inggris, di mana cinta mereka berkembang, dan akhirnya menikah pada 1953. Ketika pernikahan tersebut, Joe memakai pakaian adatnya  melambangkan latar belakangnya  beragam dan istrinya memakai gaun pengantin Eropa.

Menetap di Ghana, kisah cintanya yang tidak konvensional terus berlanjut, akhirnya menginspirasi sebuah film Hollywood. Joe Appiah meninggal pada tahun 1990, meninggalkan warisan dalam meruntuhkan hambatan dalam pernikahan interracial. Mereka memiliki empat anak bersama.

Siapa Appiah?
Joseph Emmanuel Appiah, Anggota Parlemen (16 November 1918 – 8 Juli 1990) adalah seorang pengacara, politikus, dan negarawan Ghana.

Ia lahir di Kumasi, Gold Coast (sekarang Ghana), dari Nana James W. K. Appiah dan Nana Adwoa Akyaa, anggota aristokrasi kekaisaran Ashanti.

Ayahnya adalah seorang kepala sekolah, pemimpin Methodist, bangsawan tradisional, dan terakhir, Sekretaris Kepala Asanteman – sebuah posisi yang memberinya pengaruh besar dalam urusan Ashanti. Appiah dididik di Wesley College, Mfantsipim, dan Middle Temple.

Selama berada di Inggris, ia terlibat secara erat dengan Persatuan Mahasiswa Afrika Barat (WASU), akhirnya menjadi presidennya.

Ketika tinggal di London dan keterlibatannya dengan WASU, ia mengenal banyak pemain utama dalam perjuangan melawan kekuasaan imperial di Ghana dan di tempat lain di Afrika.

Tidak sedikit di antaranya adalah Kwame Nkrumah, yang menjadi sangat dekat dengannya. Pada 1945, Joe Appiah pergi ke Kongres Pan-Afrika Kelima di Manchester, mewakili Persatuan Mahasiswa Afrika Barat yang dihadiri oleh banyak politikus Ghana masa depan lainnya.

Nkrumah adalah pilihan pertama Appiah sebagai pengiring pengantin terbaik pada pernikahannya dengan Peggy Cripps pada 1953 (“tapi tugas itu jatuh pada tokoh yang mungkin lebih berpengaruh, George Padmore, seorang Trinidad yang merupakan mentor politik bagi pemimpin nasionalis Afrika, termasuk Nkrumah dan Jomo Kenyatta”).

Anak pertamanya, putra bernama Kwame, lahir di London pada 1954, diikuti oleh putri Ama (Isobel) (lahir 1955), Adwoa (lahir 1960), dan Abena (lahir 1962).

Keluarga Appiah kembali ke Ghana pada akhir 1954. Tak lama setelah itu, persahabatan dekat Joe Appiah dengan Kwame Nkrumah rusak, karena ia lebih populer di kalangan rakyat dibanding Nkrumah.

Appiah kemudian dipenjara selama bertahun-tahun oleh Nkrumah untuk mencegahnya terlibat dalam politik nasional.

Setelah bebas, Appiah bergabung dengan partai Gerakan Pembebasan Nasional (NLM) dan memenangkan kursi Atwima-Amansie pada 1957. NLM kemudian bergabung dengan partai oposisi lainnya untuk membentuk Partai Bersatu.

Setelah kudeta yang dipimpin oleh Jenderal Afrifa yang menggulingkan Nkrumah pada 1966, ia diminta untuk menjelaskan motif rezim baru kepada teman-teman dan tetangga Ghana.

Appiah secara intermittensi terlibat dalam kehidupan publik sebagai diplomat dan menteri pemerintah sejak saat itu hingga pensiunnya pada 1978.

Ia kembali ke Kumasi, di mana ia terus menjalankan tugasnya sebagai sesepuh suku. Setelah kematian pamannya Yao Antony, ia menjadi kepala cabang dari kaum bangsawan suku Ashanti.

Sebelum kematiannya sendiri, ia bertugas sebagai penentu raja dan penguasa tituler Nyaduom, sebuah kota yang didirikan berabad-abad sebelumnya oleh leluhurnya, Nana Akroma-Ampim I.

Autobiografi Joe Appiah: The Autobiography of an African Patriot diterbitkan pada 1990. Buku Kwame Anthony Appiah’s In My Father’s House: Africa in the Philosophy of Culture terinspirasi oleh kosmopolitanisme ayahnya.

Hubungannya dengan Peggy Cripps dikatakan menjadi pengaruh utama di balik film Guess Who’s Coming to Dinner, yang memenangkan dua Penghargaan Akademi dan dua Penghargaan Film Akademi Britania Raya.

Joe Appiah meninggal di Accra setelah sakit dan dimakamkan di pemakaman Tafo di Kumasi, di Wilayah Ashanti. Setelah kematiannya pada tahun 2006, istrinya membeli dan mendiami lahan yang bersebelahan. Makam Appiah dirusak pada tahun 2008 oleh orang-orang yang tidak dikenal. (ruf/berbagai sumber)